Loading...

Jumat, 08 Maret 2013

Pendekatan, Model dan Prosedur Pengembangan Kurikulum


oleh :  Anis Ro’iyatunisa 1103104

1.    Pendekatan Pengembangan Kurikulum
Pendekatan merupakan titik tolak atau sudut pandang seseorang terhadap suatu proses tertentu. Sehingga bila dikaitkan dengan kurikulum, pengembangan kurikulum dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang secara umum tentang proses  pengembangan kurikulum. Menurut Zainal Arifin (2011) dalam bukunya Konsep dan Model Pengembangan Kurikulum, jika dilihat dari aspek perencanaannya ada beberapa pendekatan yang dapat digunakan dalam pengembangan kurikulum, antara lain sebagai berikut:

a.    Pendekatan Kompetensi (Competency Approach)
Kompetensi adalah jalinan terpadu yang unik antara pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam pola berfikir dan pola bertindak. Pendekatan kompetensi menitikberatkan pada semua ranah, yaitu kognitif, afektif dan psikomotorik. Ciri-ciri pokok pendekatan kompetensi adalah berfikir teratur dan sistematik, sasaran penilaian lebih difokuskan pada tingkat penguasaan, dan kemampuan memperbarui diri (regenerative capability).
Ciri pendekatan kompetensi yang tidak kalah pentingnya adalah penjaringan dan pengelolaan informasi balikan (feedback) secara teratur untuk melakukan perbaikan secara berkesinambungan sehingga kurikulum memiliki mekanisme untuk memperbaiki diri (regenerative capability), baik tingkat lembaga maupun tingkat nasional.

b. Pendekatan Sistem (System Approach)
Pendekatan sistem adalah penggunaan berbagai konsep yang serasi dari teori sistem yang umum untuk memahami teori organisasi dan praktek manajemen. Pendekatan sistem terdiri atas beberapa aspek, antara lain: (a) filsafat sistem, yaitu sebagai cara berfikir (way of thingking) tenang fenomena secara keseluruhan, (b) analisis sistem, yaitu metode atau teknik dalam memecahkan masalah (problem solving) atau pengambilan keputusan (decision making), dan (c) manajemen sistem, yaitu aplikasi teori sistem ditengah mengelola organisasi.

c. Pendekatan Klarifikasi Nilai (Value Clarification Approach)
Klarifikasi nilai adalah langkah pengambilan keputusan tentang prioritas atas keyakinan sendiri berdasarkan pertimbangan yang rasional, logis, sesuai dengan perasaannya dan perasaan orang lain serta aturan yang berlaku.
Ciri pengembangan kurikulum berdasarkan pendekatan klarifikasi nilai, antara lain: peran guru kurang dominan dalam pembelajaran, guru lebih sedikit member informasi dan lebih banyak mendengarkan penjelasan dari peserta didik.

d. Pendekatan Komprehensif (Comprehensive Approach)
Pendekatan ini melihat, memperhatikan, dan menganalisis kurikulum secara keseluruhan. Semua masalah yang berkaitan dengan kurikulum diidentifikasi secar global oleh pengembang kurikuum. Pengembang kurikulum dapat menetapkan langkah pertama yang akan dilakukan dan apa yang akan dicapai sebagai sasaran dengan merumuskan filsafat pendidikan, visi-visi dan tujuan pendidikan serta sasaran yang ingin dicapai.

e.  Pendekatan yang Berpusat pada Masalah (Problem-Centered Approach)
Pengembangan kurikulum dengan pendekatan ini dilakukan dengan cara mengidentifikasi berbagai masalah kurikulum secara khusus. Para guru diminta berbagai informasi tentang masalah-masalah, keinginan, harapan, dan kesulitan-kesulitan yang ereka hadapi dalam mata pelajaran, seperti perbaikan cara penampilan, penggunaan multimetode dan media dalam pembelajaran, serta sistem penilaian.

f.  Pendekatan Terpadu
Pendekatan terpadu adalah suatu pendekatan yang memadukan keseluruhan bagian dan indikator-indikatornya dalam suatu bingkai kurikulum untuk mencapai tujuan tertentu.
Dalam studi tentang kurikulum terdapat dua jenis pendekatan, yaitu :
o  Pendekatan Sentralisasi (Centralized Approach)
Pendekata ini disebut juga pendekatan Top-Down, yaitu pedekatan yang menggunakan sistem komando (dari atas ke bawah). Artinya, kurikulum dikembangkan oleh pemerintah pusat dan sesuai dengan garis komando.
o  Pendekatan Disentralisasi (Dicentralized Approach)
Pendekatan ini disebut juga pendekatan grass-rooth, yaitu suatu sistem pendekatan yang dimulai dari akar rumput, dalam hal ini adalah guru sebagai ujung tombak pengembang kurikulum ditingkat sekolah, baik secara individual maupun secara kelompok.

2. Model Pengembangan Kurikulum
Model pengembangan kurikulum merupakan suatu alternatif prosedur dalam rangka mendesain (designing), menerapkan (implementation), dan mengevaluasi (evaluation) suatu kurikulum. Oleh karena itu, model pengembangan kurikulum harus dapat menggambarkan suatu proses sistem perencanaan pembelajaran yang dapat memenuhi berbagai kebutuhan dan standar keberhasilan dalam pendidikan. Beberapa model pengembangan kurikulum antara lain:

a.    Model Ralp Tyler
Model pengembangan kurikulum yang dikembangkan Tyler, menurut Tyler ada empat tahap pengembangan kurikulum, meliputi :
1)        Menentukan tujuan pendidikan;
2)        Menentukan proses pembelajaran yang harus dilakukan;
3)        Menentukan organisasi pengalaman belajar;
4)        Menentukan evaluasi pembelajaran;

b.   Model Administratif
Pengembangan kurikulum model ini disebut juga dengan istilah top down (dari atas ke bawah)  atau line-self-procedure, artinya pengalaman kurikulum ini ide awal dan pelaksanaannya dimulai dari para pejabat tingkat atas pembuat keputusan dan kebijakan berkaitan dengan pengembangan kurikulum.



c.    Model Grass Roots
Pengembangan kurikulum model ini kebalikan dari model administratif. Model Grass Roots merupakan model pengembangan kurikulum yang dimulai dari arus bawah. Dalam proses pengembangann kurikulum ini diawali atau dimulai dari gagasan guru-guru sebagai pelaksana pendidikan di sekolah. Model Grass Roots lebih demokratis karena pengembangan dilakukan oleh para pelaksana di lapangan, sehingga perbaikan dan peningkatan dapat dimulai dari unit-unit terkecil dan spesifik menuju pada bagian-bagian yang lebih besar.
Hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kurikulum model Grass Roots, diantaranya:
1)      Guru harus memiliki kemampuan yang profesional;
2)      Guru harus terlibat penuh dalam perbaikan kurikulum, penyelesaian permasalahan kurikulum;
3)      Guru harus terlibat langsung dalam perumusan tujuan, pemeliharaan bahan, dan penentuan evaluasi;
4)      Pemahaman guru mengenai kurikulum akan menghasilkan konsensus tujuan, prinsip dan rencana-rencana.

d.   Model Demonstrasi
Model pengembangan kurikulum idenya datang dari bawah (grass roots). Semula merupakan suatu upaya inovasi kurikulum dalam skala kecil yang selanjutnya digunakan dalam skala yang lebih luas, tetapi dalam prosesnya sering mendapat tantangan atau ketidaksetujuan dari pihak-pihak tertentu.

e.    Model Miller-Seller
Model pengembangan kurikulum Miller-Seller merupakan pengembangan kurikulum kombinasi dari model transmisi (Gagne) dan model transaksi (Taba’s & Robinson), dengan tahapan pengembangan sebagai berikut:
1)      Klarifikasi Orientasi Kurikulum
Orientasi merefleksikan pandangan filosofis, psikologis dan sosiologis terhadap kurikulum yang seharusnya dikembangkan. Menurut Miller dan Seller ada 3 jenis orientasi kurikulum yaitu : transmisi, transaksi, dan transformasi.
2)      Pengembangan Tujuan
3)      Identifikasi Model Mengajar
Ada beberapa kriteria yang harus diperhatikan dalam menentukan model mengajar yang akan digunakan, yaitu:
·      Disesuaikan dengan tujuan umum maupun tujuan khusus;
·      Strukturnya harus sesuai dengan kebutuhan siswa;
·      Guru yang menerapkan kurikulum itu harus sudah memahami secara utuh, sudah dilatih, dan mendukung model;
·      Tersedia sumber-sumber yang esensial dalam pengembangan model.

f.     Model Taba (Inverted Model)
Model Taba merupakan modifikasi model Tyler. Modifikasi tersebut penekanannya terutama pada pemusatan perhatian guru. Taba mempercayai bahwa guru merupakan faktor utama dalam usaha pengembangan kurikulum. Menurut Taba, guru harus penuh aktif dalam pengembangan kurikulum. Langkah-lanhkah pengembangan kurikulum, yaitu:
2)      Mengadakan unit-unit eksperimen bersama dengan guru-guru
3)      Menguji unit eksperimen
4)      Mengadakan revisi dan konsolidasi
5)      Pengembangan keseluruhan kerangka kurikulum (developing a framework)
6)      Implementasi dan desiminasi

g.    Model Beauchamp
Model ini dikembangkan oleh George A. Beauchamp, seorang ahli kurikulum. Menurut Beauchamp, proses pengembangan kurikulum meliputi lima tahap, yaitu :
1)      Menentukan arena atau wilayah yang akan dicakup oleh kurikulum
2)      Menetapkan personalia
3)      Organisasi dan prosedur pengembangan kurikulum
4)      Implementasi kurikulum
5)      Evaluasi kurikulum

3.    Prosedur atau Proses Pengembangan Kurikulum
Dalam pengembangan kurikulum terdapat dua proses utama yakni pengembangan pedoman kurikulum dan pengembangan pedoman instruksional.

a.    Pedoman Kurikulum
Pedoman kurikulum disusun untuk menentukan dalam garis besarnya yaitu: apa yang akan diajarkan, kepada siapa diajarkan, apa sebab diajarkan dengan tujuan apa, dan dalam urutan yang bagaimana. Pedoman Kurikulum meliputi:
·      Latar belakang, yang berisi rumusan falsafah dan tujuan lembaga pendidikan, populasi yang menjadi sasaran, raional bidang studi atau matakuliah, struktur organisasi bahan pelajaran;
·      Silabus, yang berisi matapelajaran secara lebih terinci yang diberikan yakni scope (ruang lingkup) dan sequence nya (urutan penyajiannya);
·      Disain Evaluasi.

b.  Pedoman Instruksional
Pedoman Intruksional diperoleh atas usaha pengajar untuk menguraikan isi pedoman kurikulum agar lebih spesifik sehingga lebih mudah untuk mempersiapkannya sebagai pelajaran dalam kelas. Dengan demikian apa yang diajarkan benar-benar bersumber dari pedoman kurikulum.

Referensi :
Tim Pengembang MKDP Kurikulum dan Pembelajaran. (2009). Kurikulum & Pembelajaran. Bandung: Jurusan Kurtekpen UPI.
TirtaNizer (2012,15 November).Pendekatan Dan Model Pengembangan Kurikulum. [Online].Tersedia:http://tirtanizertrs.blogspot.com/2012/11/pendekatan-dan-model-pengembangan.html [6 Maret 2013].
T.n.(2012, 21 Februari ).Proses Pengembangan Kurikulum. [Online].Tersedia:  http://wawan-junaidi.blogspot.com/2012/02/proses-pengembangan-kurikulum.html [6 Maret 2013].

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pages

Kimia Kuat Kuat, Kimia Kuat Kuat, Kimia Kuat Kuat !!!


Pages - Menu

Popular Posts

Blogger news

Blogroll

Blogger templates